Nuffnang

11 Januari 2011

Jangan Berhenti Mengharap...

Bismillahirrahmanirrahim...




Satu situasi

A : Dah bertahun-tahun aku kahwin tapi sampai sekarang aku belum ada anak.  Aku tengok si C tu baru 2 bulan kahwin dah mengandung.  Aku dengan suami aku bukannya ada masalah apa pun. Doktor cakap kami berdua okey.

B : Sabarlah.  Nanti adalah tu.  Rezeki orang tak sama.

A : Yelah tapi sampai bila nak sabar?  Kadang-kadang aku terfikir jugak apa salah yang aku buat sampai Allah swt nak uji aku macam ni?

***

Inilah diantara keluh kesah yang sering saya dengar disekeliling saya.  Dulu sebelum saya mendirikan rumahtangga, saya hanya mampu mendiamkan diri kerana saya tidak faham situasi yang berlaku ini.  Sekarang saya mula mengerti tambahan pula setelah setahun lebih saya berkhawin namun masih belum dikurniakan rezeki yang sungguh istimewa ini.  Kadang kala timbul juga perasaan cemburu apabila melihat rakan-rakan dan saudara-mara yang telah Allah swt kurniakan zuriat.  Kalaulah saya yang baru saja berkahwin ini boleh mempunyai perasaan yang begini, tidak dapat saya bayangkan bagaimana perasaan pasangan yang telah bertahun-tahun mendirikan rumahtangga.

Desakan perasaan terus menghimpit diri kerana kurangnya iman di dada.  Itulah hakikat yang suatu ketika 'dulu' menghantui diri saya.  Namun bila diri terasa dekat bersama Yang Maha Pencipta, sedikit demi sedikit  rasa terhimpit itu hilang..  Subhanallah... Itulah kehendakNya Yang Maha Esa.  Allah swt lebih mengetahui setiap perkara itu buruk atau baik bagi hambanya.

Dalam masa lebih setahun usia pernikahan saya bersama insan teristimewa, terdapat beberapa usaha yang telah kami lakukan.  Tetapi mungkin setiap usaha yang dibuat tidak disulami dengan pengharapan kepada Yang Maha Esa, maka keberkatan itu tiada.  Itulah kesilapan saya.  Semoga Allah swt mengampuni dosa-dosa di atas kejahilan saya ini.

Muhasabah Diri

Berdasarkan situasi A di atas tadi, itulah ayat yang sering kita gunakan apabila kita kecewa hajat kita tidak kesampaian.  Seolah-olah kita telah mempersoalkan keadilan Allah swt dalam memberi rezeki kepada hamba-hambaNya.  Namun pernahkah kita bertanya kepada diri kita, adakah kita telah berlaku adil dalam melaksanakan syariat yang telah diperintahkan?  Berapa banyakkah dalam sehari kita berusaha mengingatiNya?  Cukupkah hanya dengan bersolat kita merasakan kita telah cukup mengingatiNya?  Adakah kita berkira semasa ingin beribadat kepadaNya?  Sudahkah kita mengikut segala perintahNya dan meninggalkan segala laranganNya?  Tepuk dada tanyalah iman!

Sekiranya dalam sehari-hari pun saya tidak mampu adil dan jujur melaksanakan hak kepada Allah swt, jadi tidak malukah saya menuduh Allah swt tidak adil kepada saya.  Ternyata ia bukan sahaja memalukan namun cukup mengaibkan. Sekiranya saya tidak melaksanakan perintahNya dan melakukan laranganNya adakah hak bagi saya mempersoalkan ketidaksampaian rezeki itu kepada saya.  Semua kelemahan ini adalah dari diri saya sendiri.

Daripada Thauban r.a, Nabi SAW bersabda:
"Sesungguhnya seseorang insan terhalang untuk mendapat rezeki lantaran dosa yang dilakukannya"                      (riwayat Ibn Majah)

Nah! sekiranya Rasulullah saw sendiri pun menekankan tentang perkara ini, apakah kita ingin terus mempertikaikannya lagi?  Seorang teman saya dengan baik hati telah berkongsi sedikit tips bagaimana untuk mendapatkan anak.  Katanya, beristighfarlah memohon keampunan daripada Allah swt sekurang-kurangnya 1000 kali sehari.  Untuk memudahkannya lakukan secara berperingkat iaitu beritighfar 200 kali setiap kali lepas solat.  Lakukan dengan niat hanya ingin mendapat keredhaan Allah swt.  Sesungguhnya Allah swt itu Maha Bijaksana.  Percayalah dengan kekuasaan dengan sepenuh hati, jiwa dan raga.  Lakukan secara istiqamah.  Insyaallah, Allah swt itu Maha Pengampun lagi Maha Penyanyang..  Semoga Allah swt memberi kekuatan kepada kita semua untuk melaksanakannya.  Amin..

"Barang siapa bertawakal kepada Allah , nescaya Allah mencukupkan (keperluannya).
                                                              (At-Thalaq: ayat 3)

Yakin Dengan Ikrar

Yakinlah dengan kalimah Laailahaillallah yang sering kita ikrarkan itu.  Yakinlah hanya Allah swt yang berkuasa dan semestinya makhluk tiada sebarang kekuasaan.  Suatu ketika suami saya pernah berkata kepada saya yang mana kata-kata itu sangat berbekas di hati saya.

"Sayang, kalau Allah swt nak jadikan seorang manusia, Dia akan jadikannya dengan sekelip mata tanpa perlu melalui perut seorang ibu pun.  Begitulah hebatnya Allah swt" saya hanya terdiam mendengar kata-katanya.

Apabila Allah swt berkehendakkan sesuatu, maka Dia akan jadikannya tanpa perlu adanya paksaan atau arahan.  Itulah Allah swt, Tuhan yang kita sembah.  Sebagai seorang hambaNya yang sangat lemah, kita sering berdoa apabila berhajat sesuatu perkara, jadi teruskanlah berdoa dan janganlah berhenti berharap kepadaNya.  Allah swt itu lebih tahu apa yang terbaik bagi diri kita.  Setahun yang lalu Allah swt tidak kurniakan seorang anak kepada saya mestilah ada hikmahnya.  Mungkin saya masih belum cukup ilmu dan persediaan untuk menjadi seorang ibu.  Dan mungkin saya sendiri masih belum mampu melaksanakan tanggungjawab sebaiknya sebagai seorang isteri yang tersedia di pundak saya kini.  Jadi, sama-samalah kita terus berusaha dan berdoa kepadaNya tanpa rasa jemu dan putu asa..

***
Bersama ini saya sertakan 20 amalan untuk kita jadikan panduan dan amalkan di dalam hidup kita sehari-harian.  Amalan ini telah saya copy paste dari sebuah blog yang kebetulannya saya terjumpa sewaktu sedang menaip entri ini.

Amalan-amalan ini menjadi sebab Allah limpahi hamba-Nya dengan keluasan rezeki dan rasa kaya dengan pemberian-Nya. Berdasarkan konsep rezeki yang telah diperkatakan, Allah memberi jalan buat setiap hamba-Nya untuk memperolehi rezeki dalam pelbagai bentuk yang boleh menjadi punca kebaikan dunia dan akhirat.


Diantaranya:

1. Menyempatkan diri beribadah
Allah tidak sia-siakan pengabdian diri hamba-Nya, seperti firman-Nya dalam hadis qudsi:


"Wahai anak Adam, sempatkanlah untuk menyembah-Ku maka Aku akan membuat hatimu kaya dan menutup kefakiranmu. Jika tidak melakukannya maka Aku akan penuhi tanganmu dengan kesibukan dan Aku tidak menutup kefakiranmu." (Riwayat Ahmad, Tirmizi, Ibnu Majah dan al-Hakim dari Abu Hurairah .a.)




2. Memperbanyak istighfar
Istighfar adalah rintihan dan pengakuan dosa seorang hamba di depan Allah , yang menjadi sebab Allah jatuh kasih dan kasihan pada hamba-Nya lalu Dia berkenan melapangkan jiwa dan kehidupan si hamba. Sabda Nabi s.a.w.:

"Barang siapa memperbanyak istighfar maka Allah s.w.t akan menghapuskan segala kedukaannya, menyelesaikan segala masalahnya dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka." (Riwayat Ahmad, Abu Daud, an-Nasa'i, Ibnu Majah dan al-Hakim dari Abdullah bin Abbas .a.)




3. Tinggalkan perbuatan dosa
Istighfar tidak laku di sisi Allah jika masih buat dosa. Dosa bukan saja membuat hati resah malah menutup pintu rezeki. Sabda Nabi s.a.w.:

"… dan seorang lelaki akan diharamkan baginya rezeki kerana dosa yang dibuatnya." (Riwayat at-Tirmizi)




4. Sentiasa ingat Allah
Banyak ingat Allah buatkan hati tenang dan kehidupan terasa lapang. Ini rezeki yang hanya Allah beri kepada orang beriman. Firman-Nya:


"(iaitu) orang-orang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah . Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram." (Ar-ra'd: 28)




5. Berbakti dan mendoakan ibu bapa
Dalam hadis riwayat Imam Ahmad, Rasulullah s.a.w. berpesan agar siapa yang ingin panjang umur dan ditambahi rezekinya, hendaklah berbakti kepada ibu bapanya dan menyambung tali kekeluargaan. Baginda s.a.w. juga bersabda:

"Siapa berbakti kepada ibu bapanya maka kebahagiaanlah buatnya dan Allah akan memanjangkan umurnya." (Riwayat Abu Ya'ala, at-Tabrani, al-Asybahani dan al-Hakim)


Mendoakan ibu bapa juga menjadi sebab mengalirnya rezeki, berdasarkan sabda Nabi s.a.w.:


"Apabila hamba itu meninggalkan berdoa kepada kedua orang tuanya nescaya terputuslah rezeki (Allah ) daripadanya." (Riwayat al-Hakim dan ad-Dailami)




6. Berbuat baik dan menolong orang yang lemah
Berbuat baik kepada orang yang lemah ini termasuklah menggembirakan dan meraikan orang tua, orang sakit, anak yatim dan fakir miskin, juga isteri dan anak-anak yang masih kecil. Sabda Nabi s.a.w.:

"Tidaklah kamu diberi pertolongan dan diberi rezeki melainkan kerana orang-orang lemah di kalangan kamu." (Riwayat Bukhari)




7. Tunaikan hajat orang lain
Menunaikan hajat orang menjadi sebab Allah lapangkan rezeki dalam bentuk tertunainya hajat sendiri, seperti sabda Nabi s.a.w.:

"Siapa yang menunaikan hajat saudaranya maka Allah akan menunaikan hajatnya…" (Riwayat Muslim)




8. Banyak berselawat
Ada hadis yang menganjurkan berselawat jika hajat atau cita-cita tidak tertunai kerana selawat itu dapat menghilangkan kesusahan, kesedihan, dan kesukaran serta meluaskan rezeki dan menyebabkan terlaksananya semua hajat. Wallahu a'lam.




9. Buat kebajikan banyak-banyak
Ibnu Abbas berkata:
"Sesungguhnya kebajikan itu memberi cahaya kepada hati, kemurahan rezeki, kekuatan jasad dan disayangi oleh makhluk yang lain. Manakala kejahatan pula boleh menggelapkan rupa, menggelapkan hati, melemahkan tubuh, sempit rezeki dan makhluk lain mengutuknya."




10. Berpagi-pagi
Menurut Rasulullah s.a.w., berpagi-pagi (memulakan aktiviti harian sebaik-baik selesai solat Subuh berjemaah) adalah amalan yang berkat.




11. Menjalin silaturrahim
Nabi s.a.w. bersabda:
"Barang siapa ingin dilapangkan rezekinya dan dilambatkan ajalnya maka hendaklah dia menghubungi sanak-saudaranya." (Riwayat Bukhari)




12. Melazimi kekal berwuduk
Seorang Arab desa menemui Rasulullah s.a.w. dan meminta pedoman mengenai beberapa perkara termasuk mahu dimurahkan rezeki oleh Allah . Baginda s.a.w. bersabda:

"Sentiasalah berada dalam keadaan bersih (dari hadas) nescaya Allah akan memurahkan rezeki." (Diriwayatkan daripada Sayidina Khalid al-Walid)




13. Bersedekah
Sedekah mengundang rahmat Allah dan menjadi sebab Allah buka pintu rezeki. Nabi s.a.w. bersabda kepada Zubair bin al-Awwam:

"Hai Zubair, ketahuilah bahawa kunci rezeki hamba itu ditentang Arasy, yang dikirim oleh Allah azza wajalla kepada setiap hamba sekadar nafkahnya. Maka siapa yang membanyakkan pemberian kepada orang lain, nescaya Allah membanyakkan baginya. Dan siapa yang menyedikitkan, nescaya Allah menyedikitkan baginya." (Riwayat ad-Daruquthni dari Anas .a.)




14. Melazimi solat malam (tahajud)
Ada keterangan bahawa amalan solat tahajjud memudahkan memperoleh rezeki, menjadi sebab seseorang itu dipercayai dan dihormati orang dan doanya dimakbulkan Allah .




15. Melazimi solat Dhuha
Amalan solat Dhuha yang dibuat waktu orang sedang sibuk dengan urusan dunia (aktiviti harian), juga mempunyai rahsia tersendiri. Firman Allah dalam hadis qudsi:

"Wahai anak Adam, jangan sekali-kali engkau malas mengerjakan empat rakaat pada waktu permulaan siang (solat Dhuha), nanti pasti akan Aku cukupkan keperluanmu pada petang harinya." (Riwayat al-Hakim dan Thabrani)




16. Bersyukur kepada Allah
Syukur ertinya mengakui segala pemberian dan nikmat dari Allah . Lawannya adalah kufur nikmat. Allah berfirman:

"Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur, nescaya Aku tambahi nikmat-Ku kepadamu, dan demi sesungguhnya jika kamu kufur, sesungguhnya azab-Ku amat keras." (Ibrahim: 7)

Firman-Nya lagi: "… dan Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur." (Ali Imran: 145)




17. Mengamalkan zikir dan bacaan ayat Quran tertentu
Zikir dari ayat-ayat al-Quran atau asma'ul husna selain menenangkan, menjenihkan dan melunakkan hati, ia mengandungi fadilat khusus untuk keluasan ilmu, terbukanya pintu hidayah, dimudahkan faham agama, diberi kemanisan iman dan dilapangkan rezeki.


Misalnya, dua ayat terakhir surah at-Taubah (ayat 128-129) jika dibaca secara konsisten tujuh kali setiap kali lepas solat, dikatakan boleh menjadi sebab Allah lapangkan kehidupan dan murahkan rezeki.


Salah satu nama Allah , al-Fattah (Maha Membukakan) dikatakan dapat menjadi sebab dibukakan pintu rezeki jika diwiridkan selalu; misalnya dibaca "Ya Allah ya Fattah" berulang-ulang, diiringi doa: "Ya Allah , bukalah hati kami untuk mengenali-Mu, bukalah pintu rahmat dan keampunan-Mu, ya Fattah ya 'Alim." Ada juga hadis menyebut, siapa amalkan baca surah al-Waqi'ah setiap malam, dia tidak akan ditimpa kepapaan. Wallahu a'lam.




18. Berdoa
Berdoa menjadikan seorang hamba dekat dengan Allah , penuh bergantung dan mengharap pada rahmat dan pemberian dari-Nya. Dalam al-Quran, Allah suruh kita meminta kepada-Nya, nescaya Dia akan perkenankan.




19. Berikhtiar sehabisnya
Siapa berusaha, dia akan dapat. Ini sunnatullah. Dalam satu hadis sahih dikatakan bahawa Allah berikan dunia kepada orang yang dicintai-Nya dan yang tidak dicintai-Nya, tapi agama hanya Allah beri kepada orang yang dicintai-Nya saja. (Riwayat Ahmad, Ibnu Abi Syaibah dan al-Hakim)


Bagi orang beriman, tentulah dia perlu mencari sebab-sebab yang boleh membawa kepada murah rezeki dalam skop yang luas. Misalnya, hendak tenang dibacanya Quran, hendak dapat anak yang baik dididiknya sejak anak dalam rahim lagi, hendak sihat dijaganya pemakanan dan makan yang baik dan halal, hendak dapat jiran yang baik dia sendiri berusaha jadi baik, hendak rezeki berkat dijauhinya yang haram, dan sebagainya.




20. Bertawakal
Dengan tawakal, seseorang itu akan direzekikan rasa kaya dengan Allah . Firman-Nya:


"Barang siapa bertawakal kepada Allah , nescaya Allah mencukupkan (keperluannya) ." (At-Thalaq: 3)


Nabi s.a.w. bersabda:
"Seandainya kamu bertawakal kepada Allah dengan sebenar-benar tawakal, nescaya kamu diberi rezeki seperti burung diberi rezeki, ia pagi hari lapar dan petang hari telah kenyang." (Riwayat Ahmad, at-Tirmizi, Ibnu Majah, Ibnu Hibban, al-Hakim dari Umar bin al-Khattab .a.)


Kesemua yang disebut di atas adalah amalan-amalan yang membawa kepada takwa. Dengan takwa, Allah akan beri "jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkan) , dan memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya." (At-Talaq: 2-3)


Pendek kata, bagi orang Islam, untuk murah rezeki dalam ertikata yang sebenarnya, kuncinya adalah buat amalan-amalan takwa. Amalan-amalan ini menjadi sebab jatuhnya kasih sayang Allah , lalu Allah limpahi hamba-Nya dengan keluasan rezeki dan rasa kaya dengan pemberian-Nya.

Waallahualam...


Dalam pencarian ini, akhirnya ku temui Indahnya Islam
11 Januari 2011 (Selasa)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan